Anda yang mana satu?

Setiap individu mempunyai sifat yang berbeza. Dari perbezaan itu melahirkan banyak personaliti.

.

Nak sebut pasal extrovert dan introver ni pun besar dan dalam ceritanya. Tapi kita just pergi surface aje lah ye.

.

Extrovert adalah jenis kepribadian yang menyukai interaksi dengan dunia luar. Ekstrovert cenderung lebih banyak beraktiviti dan lebih sedikit berpikir. Seorang yang extrovert sangat bersemangat!

.

Ada anggapan dalam masyarakat bahawa introvert adalah sebutan bagi mereka yang penyendiri dan pemalu. Berbeza dengan ekstrovert yang spontan, seorang yang introvert mungkin kelihatan pemalu kerana cenderung memproses sesuatu secara mendalam dan berpikir dahulu sebelum berkata-kata.

.

Dan rupanya ada satu lagi pembandingan, iaitu ambivert. Ambivert merupakan gabungan dari Introvert dan Ekstrovert. Salah satu ciri seorang yang ambivert ialah kadangkala bingung memilih, antara menikmati waktu bersama teman atau memilih sendiri di rumah.

.

Berdasarkan ketiga-tiga kriteria di atas, korang yang mana satu?

.

Sebelum ni CY ingat CY ialah seorang ekstrovert yang telah bertukar menjadi introvert. Tapi setelah membaca ini, CY adalah seorang ambivert. Ada masa senang untuk ekstrovert, dan ada masa lebih suka introvert.

Continue Reading

Membebel itu TERAPI

Sebut pasal membebel ni. Memang biasanya kita akan bayangkan yang mak-mak la yang akan selalu membebel. Betul tak? Jarang nak lihat ayah, bapak, daddy membebel. Tapi kalau kena waktunya, diorang membebel lagi dahsyat dari mak-mak.

.

Empat tahun lepas, saya masih bekerja. Dah nature kerja adalah sentiasa bercakap. Bercakap dengan pesakit. Bercakap dengan doktor. Bercakap dengan rakan sekerja. Jadinya, bila balik ke rumah, saya kurang sangat lah nak bercakap. Sebabnya dah penatkan bercakap di tempat kerja.

.

Tapi sejak dah tukar kerjaya menjadi Pengurus Rumahtangga ni, aktiviti membebel tu tak banyak juga. Sebabnya anak-anak semua pergi sekolah, dan En Suami pergi bekerja. Jadinya kebanyakan masa saya sendirian di rumah.

.

Allahuakbar!

.

Barulah rasa terasa, nikmat sungguh laaa dapat banyak bercakap dulu. huhuhu..Nak membebel dengan anak-anak pun bukan boleh buat selalu. Kang diorg stress plak mengada ibu yang asyik membebel aje. Aduuuus. Kalau membebel kat En Suami, mau la agaknya makan pelempang. Hahahaha…

.

Tapi serius. Terasa sangat kehilangan. hahaha.. Terasa kehilangan diri sendiri. So camne nak buat ni? Cuba korang bagi idea sikit.

.

Saya perlukan terapi sekarang. TERAPI BERCAKAP. hahaha… sapa sudi nak dengar saya bercaaaaaakap aje?

Continue Reading

Warkah buat Adik

Assalamualaikum.

Ini bukan warkah pertama buat kau. Ingat tak masa aku kat Melaka, kau kat sekolah vokasional, kita rajin utus surat. Tentulah… Masa tu, mana ada handphone. Hantar surat aje la kan.

Wei. Aku nak minta maaf, kalau aku tak pernah jadi kakak yang baik untuk kau. Aku nak minta maaf sebab aku tak pernah kenal kau.

Ada masa, aku menyesal pergi belajar di sekolah asrama. Ada masa aku menyesal hidup jauh dari rumah. Aku Tak kenal adik-adik. Aku tak kenal Mak dan Bapak.

Tapi, nak menyesal sekarang tiada guna. Kita bukan boleh kembali kepada waktu lalu. Kita hanya perlu lalui kehidupan sekarang untuk ke masa depan.

Hidup kita ni pendek aje sebenarnya. Alhamdulillah, Allah masih beri kita peluang untuk mengenali satu sama lain. Aku harap, aku masih sempat kenal adik-adik aku. Aku harap aku masih sempat menjadi kakak yang baik untuk adik-adik aku.

Pesanan dari aku, buatlah yang terbaik dalam kehidupan kau. Letakkan matlamat dalam hidup, ‘untuk ke Syurga Allah’. InsyaAllah semua yang baik akan datang kepada kau.

Andai aku tak sempat nak ucap ni, percayalah, aku sayang adik-adik aku.

Salam sayang,

Kakak

Kikikiki… Tengok. Dok karat apa tak tau laaaaa malam ni. Jiwang sungguh. Harap korang tak muntah hijo.

Continue Reading

Mencari cinta yang hilang

Semakin ingin ku dekati, semakin ia menjauh pergi.

Semakin deras ku berlari, semakin kencang ia berlalu pergi.

Sempatkah aku mengejar hatinya.

Sempatkah aku kembali mendekatinya.

Mendekati cintanya yang hilang.

Suntuk, waktu semakin suntuk.

Moga ku punya kesempatan.

 

Kikikiki… Tetiba jadi orang hilang akal. Berpuitis bagai.

Masa sekolah dulu, memang rajin buat ni.

Sambil belajar pun boleh siap satu.

Konon nak buat dan hantar ke majalah atau surat khabar.

Tapi satu pun tak pernah hantar.

Dah hilang pun semua koleksi puisi tu.

Ok takpe. Jom mula balik berjiwang karat.

Bermadah puitis.

 

 

 

Continue Reading